Menimbang Baik Buruk Makanan Pedas untuk Kesehatan

Makanan pedas kini makin digemari. Bahkan sebagian orang merasa tertantang untuk mengonsumsi makanan dengan tingkat kepedasan berbeda. Akan tetapi, apakah makanan pedas seperti sambal baik dikonsumsi terus menerus?

Konsumsi makanan pedas khususnya sambal secara berlebihan dapat menimbulkan masalah pencernaan. Hal itu disampaikan Ari Fachrial Syam, dokter spesialis penyakit dalam. Ia menuturkan, dirinya kerap mendapati pasiennya mengeluhkan diare atau sakit perut akibat konsumsi cabai berlebihan. 

"Terkadang pasien saya juga merasakan rasa perih di ulu hatinya atau lambung. Waktu lagi rame-ramenya makanan pedas dengan berbagai level banyak pasien saya mengalami luka-luka pada lambungnya," kata Ari saat dihubungi CNNIndonesia.com, Jumat (6/4). 

Ia berkata orang-orang yang memiliki masalah pencernaan sebaiknya tidak mengonsumsi cabai terus-menerus terutama cabai bubuk. Cabai bubuk mengandung bahan kimia atau pengawet. 

Kendati demikian, bukan berarti cabai hanya punya sisi buruk. Ada keuntungan yang didapat dari konsumsi cabai. Menurutnya, sambal bisa meningkatkan metabolisme tubuh. Cabai membuat pembakaran kalori lebih baik sehingga hal ini ampuh untuk mengontrol berat badan. 

"Bisa disebutkan cabai juga bisa digunakan sebagai zat antiobesitas," tambahnya. Sebagai bahan dasar sambal, cabai mengandung serat dan juga mengandung banyak vitamin C. Dalam cabai terdapat zat capcaisin yang dapat meningkatkan nafsu makan dan merangsang buang air besar. Selain itu capcaisin juga memiliki sifat analgetik yang dapat membantu mengurangi sakit kepala.

Senada dengan Ari, Ariani Dewi Widodo, dokter spesialis anak dan konsultan gastrohepatologi mengungkapkan bahwa capcaisin, zat pedas pada cabai memiliki dampak baik dan buruk. 

"Pada saluran cerna sendiri, capsaicin seperti memiliki dua wajah. Beberapa studi mengatakan bahwa konsumsi capsaicin dapat memperlambat waktu pengosongan lambung, menyebabkan rasa kenyang sehingga mengurangi nafsu makan serta meningkatkan metabolisme energi. Hal ini tentunya berdampak positif terutama pada orang-orang gemuk yang berlebih berat badannya," kata dia kepada CNNIndonesia.com.

"Namun, konsumsi cabai juga dapat memicu mual, rasa perih dan panas pada perut serta kembung. Hal ini terutama berdampak pada orang yang pada dasarnya memiliki penyakit lambung yaitu gastritis atau dyspepsia. Pada kasus lain, konsumsi cabai atau capsaicin juga dapat menyebabkan kambuhnya perdarahan saluran cerna pada orang dengan hemoroid (wasir)."

Hanya saja melirik tren makanan pedas bersambal kekinian, banyak rumah makan atau pedagang makanan yang menawarkan makanan dengan level pedas yang tak tanggung-tanggung. Semakin pedas semakin tertantang. Sakit perut bukan lagi jadi pikiran utama. 

Melihat hal tersebut, baik Ari maupun Arini mengungkapkan bahwa sebenarnya tingkat toleransi tiap orang berbeda-beda terhadap cabai. Ari berkata ada orang yang mengonsumsi satu atau dua cabai orang langsung sakit perut. Namun ada pula yang kuat mengonsumsi beberapa sekaligus. 

"Prinsipnya kalau itu dikonsumsi makin banyak lama-kelamaan akan menimbulkan masalah," tambahnya.

Namun terkait batasan jumlah konsumsi cabai dan makanan pedas per harinya, Arini mengungkapkan bahwa belum ada anjuran medis terkait batasan tersebut. 

Insan Medika merupakan provider homecare dan caregiver terbaik dan terpercaya. Segera temukan perawat professional pilihan Insan Medika dengan mengunjungi website kami.

Tag: articles

Chintya